Meningitis dan Sekilas Pengobatannya

Advertisement

Meningitis adalah peradangan akut selaput pelindung otak dan saraf tulang belakang, disebut sebagai meninges. Peradangan ini dapat disebabkan oleh infeksi virus, bakteri, atau mikroorganisme lainnya, dan obat-obatan tertentu. Meningitis dapat mengancam jiwa karena peradangannya dekat otak dan sumsum tulang belakang; oleh karena itu, kondisi ini diklasifikasikan sebagai suatu keadaan darurat medis.

Gejala meningitis yang paling umum adalah sakit kepala dan kekakuan leher terkait dengan demam, kebingungan atau kesadaran menurun, muntah, dan ketidakmampuan untuk mentolerir cahaya (ketakutan dipotret) atau suara keras (phonophobia). Meningitis yang disebabkan oleh bakteri memiliki ciri ruam yang spesifik.

Meningitis yang disebabkan oleh bakteri Neisseria meningitidis (dikenal sebagai “meningitis meningokokus”) dapat dibedakan dari meningitis dengan penyebab lain dengan ruam petekie yang cepat menyebar. Ruam memiliki ukuran kecil, tidak teratur, berwarna ungu atau merah bintik-bintik (“petechiae”) pada ekstremitas bawah, membran mukosa, conjuctiva, dan telapak tangan atau telapak kaki. Ruam ini tidak hilang jika ditekan dengan jari atau gelas kaca.

Pada meningitis, jaringan otak dapat membengkak, dapat meningkatkan tekanan di dalam tengkorak. Kejang dapat terjadi karena berbagai alasan; pada anak-anak, kejang umum pada tahap awal meningitis (di 30% kasus) dan tidak serta merta menunjukkan penyebab yang mendasari.

Peradangan meninges dapat menyebabkan kelainan saraf kranial, yakni sekelompok saraf yang timbul dari batang otak yang memasok daerah kepala dan leher dan yang mengendalikan, antara lain fungsi, gerakan mata, otot-otot wajah, dan pendengaran.
Meningitis biasanya disebabkan oleh infeksi mikroorganisme. Sebagian besar infeksi yang disebabkan oleh virus, dengan bakteri, jamur, dan protozoa yang menjadi penyebab paling umum berikutnya. Istilah meningitis aseptik mengacu pada kasus meningitis di mana tidak ada infeksi. Meningitis jenis ini biasanya disebabkan oleh virus tapi mungkin karena infeksi bakteri yang telah sebagian diperlakukan, ketika bakteri menghilang dari meninges, atau patogen menginfeksi ruang yang berdekatan dengan meninges (misalnya sinusitis). Endokarditis (infeksi katup jantung yang menyebar di kelompok kecil bakteri melalui aliran darah) dapat menyebabkan meningitis aseptik. Meningitis aseptik mungkin juga hasil dari infeksi dengan spirochetes, jenis bakteri yang termasuk Treponema pallidum (penyebab sifilis) dan Borrelia burgdorferi (dikenal untuk menyebabkan penyakit Lyme). Meningitis mungkin ditemui dalam malaria serebral (malaria yang menginfeksi otak) atau amoebic meningitis, dan meningitis karena infeksi dengan amuba seperti Naegleria fowleri.

Jenis-jenis bakteri yang menyebabkan meningitis bakteri bervariasi menurut kelompok umur individu terinfeksi. Pada bayi prematur dan bayi baru lahir hingga umur tiga bulan, penyebab umumnya adalah streptokokus group B (subtipe III yang biasanya menghuni vagina dan terutama penyebab infeksi selama minggu pertama kehidupan) dan bakteri yang biasanya menghuni pencernaan seperti Escherichia coli (membawa K1 antigen). Listeria monocytogenes (serotype IVb) dapat mempengaruhi bayi dan terjadi dalam epidemi.

Pada orang dewasa, Neisseria meningitidis dan Streptococcus pneumoniae bersama-sama menyebabkan 80% kasus meningitis bakteri. Risiko infeksi dengan Listeria monocytogenes meningkat pada orang berusia lebih dari 50 tahun. Penggunaan vaksin pneumokokus telah menurunkan tingkat meningitis pneumokokus pada anak-anak dan orang dewasa.

Meningitis tuberculous, adalah meningitis yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis, terjadi pada orang dari negara dimana tuberkulosis endemik, tetapi juga dijumpai pada orang dengan masalah kekebalan tubuh, seperti AIDS.
Meningitis bakteri berulang dapat disebabkan oleh Cacat anatomi bertahan, baik bawaan atau faktor dapatan, atau gangguan sistem kekebalan tubuh. Penyebab paling umum meningitis berulang adalah patah tulang tengkorak, terutama fraktur yang mempengaruhi dasar tengkorak atau memperpanjang menuju sinus dan piramida petrosa.

Virus penyebab meningitis termasuk enterovirus, herpes simplex virus (umumnya tipe 2), virus varicella zoster (dikenal untuk menyebabkan cacar air dan herpes zoster), virus gondok, HIV, dan LCMV. Mollaret meningitis adalah kronis berulang bentuk meningitis herpes; diduga disebabkan oleh herpes simpleks virus tipe 2.

Ada beberapa faktor risiko untuk meningitis jamur, termasuk penggunaan imunosupresan (seperti setelah transplantasi organ), HIV/AIDS, dan hilangnya kekebalan yang berkaitan dengan penuaan. Hal ini jarang terjadi pada orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang normal. Gejala awal biasanya lebih bertahap, dengan sakit kepala dan demam yang hadir untuk setidaknya dua minggu sebelum diagnosis tegak. Meningitis jamur yang paling umum adalah cryptococcal meningitis karena Cryptococcus neoformans. Jamur patogen kurang umum yang dapat menyebabkan meningitis termasuk: Coccidioides DIROFILARIA, Histoplasma capsulatum, Blastomyces dermatitidis, dan Candida spesies.

Meningitis dapat terjadi sebagai hasil dari beberapa penyebab yang tidak menular: penyebaran kanker ke meninges (ganas atau neoplastic meningitis) dan obat-obatan tertentu (terutama obat non-steroid anti-inflamasi, antibiotik dan imunoglobulin intravena). Meningitis aseptik ini juga bisa disebabkan oleh beberapa kondisi inflamasi, seperti Sarkoidosis (yang kemudian disebut neurosarcoidosis), gangguan jaringan ikat seperti lupus eritematosus sistemik, dan bentuk-bentuk tertentu vaskulitis (kondisi inflamasi dinding pembuluh darah), seperti penyakit Behçet’s. Kista dermoid dan kista epidermoid dapat menyebabkan meningitis dengan melepaskan iritan ke ruang subarachnoid.

Pada meningitis bakteri, bakteri mencapai meninges oleh salah satu dari dua rute utama: melalui aliran darah atau melalui kontak langsung antara meninges dan rongga hidung atau kulit. Setelah bakteri memasuki aliran darah, bakteri akan memasuki ruang subarachnoid di tempat di mana penghalang darah-otak rentan, seperti pleksus koroid.

Peradangan skala besar yang terjadi dalam ruang subarachnoid selama meningitis bukan akibat langsung dari infeksi bakteri tetapi sebagian besar dikaitkan dengan respon sistem kekebalan tubuh untuk masuknya bakteri ke dalam sistem saraf pusat. Ketika komponen membran sel bakteri yang diidentifikasi oleh sel kekebalan di otak (astrosit dan mikroglia), mereka berespon dengan melepaskan sejumlah besar sitokin, hormon seperti mediator yang merekrut sel-sel kekebalan tubuh lain dan merangsang jaringan lain untuk berpartisipasi dalam respon imun. Penghalang darah-otak menjadi lebih permeabel, mengarah ke “vasogenic” edema serebral (pembengkakan otak akibat kebocoran cairan dari pembuluh darah). Sejumlah besar sel darah putih masuk ke cairan serebro spinal, menyebabkan peradangan meninges dan mengarah ke edema “interstisial” (pembengkakan akibat cairan antara sel). Selain itu, dinding pembuluh darah sendiri menjadi meradang (vaskulitis serebral).

Pada seseorang yang dicurigai meningitis, tes darah dilakukan untuk penanda peradangan (misalnya C – reactive protein, hitung darah lengkap), serta kultur darah. Tes yang paling penting dalam mengidentifikasi atau mengesampingkan meningitis adalah analisa cairan serebrospinal melalui pungsi lumbal. Namun, pungsi lumbal merupakan kontraindikasi jika ada massa di otak (tumor atau abses) atau tekanan intrakranial (ICP) yang meninggi, karena dapat menyebabkan herniasi otak. Untuk itu, CT scan atau MRI dianjurkan sebelum pungsi lumbal.

Meningitis dapat pula didiagnosis setelah kematian terjadi. Temuan dari post mortem ini biasanya meliputi peradangan luas pia mater dan lapisan arachnoid meninges. Granulosit neutrofil cenderung bermigrasi ke cairan serebrospinal dan dasar otak, bersama dengan saraf kranial dan sumsum tulang belakang, dapat dikelilingi dengan nanah.

Untuk beberapa penyebab meningitis, perlindungan dapat diberikan dalam jangka panjang melalui vaksinasi, atau dalam jangka pendek dengan antibiotik. Beberapa langkah-langkah perubahan perilaku juga mungkin efektif.

Terapi Meningitis

Meningitis berpotensi mengancam kehidupan dan memiliki tingkat kematian yang tinggi jika tidak diobati. Keterlambatan dalam pengobatan telah dikaitkan dengan hasil yang buruk, dengan demikian, pengobatan dengan antibiotik spektrum luas tidak boleh tertunda sementara tes konfirmasi sedang dilakukan. Cairan intravena harus diberikan apabila terdapat hipotensi (tekanan darah rendah) atau shock.
Ventilasi mekanik mungkin diperlukan jika tingkat kesadaran sangat rendah, atau jika ada kegagalan pernapasan. Jika ada tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial, langkah-langkah untuk memantau tekanan dapat diambil, meliputi optimalisasi tekanan perfusi serebral dan berbagai perawatan untuk mengurangi tekanan intrakranial dengan obat (misalnya mannitol). Kejang diterapi dengan antikonvulsan.

Terapi Meningitis Bakteri
Antibiotik
Antibiotik empiris harus dimulai segera, bahkan sebelum hasil pungsi lumbal dan analisis CSF diketahui. Pilihan pengobatan awal tergantung pada jenis bakteri yang menyebabkan meningitis di tempat tertentu dan populasi. Misalnya, di Inggris pengobatan empiris terdiri dari cefalosporin generasi ketiga seperti cefotaxime atau ceftriaxone. Di Amerika Serikat, dimana resistensi terhadap cefalosporins semakin ditemukan pada streptokokus, penambahan Vankomisin untuk pengobatan awal dianjurkan. Kloramfenikol, baik tunggal atau dalam kombinasi dengan ampicillin, dapat diberikan dengan pertimbangan tertentu.

Steroid
Pengobatan tambahan dengan kortikosteroid (biasanya deksametason) telah menunjukkan beberapa manfaat, seperti mengurangi kehilangan pendengaran, [54] dan hasil neurologis jangka pendek yang lebih baik. Steroid juga tampaknya akan bermanfaat untuk mereka dengan meningitis tuberkulosis, setidaknya orang yang negatif HIV.
Pedoman profesional menyarankan permulaan deksametason atau kortikosteroid serupa sebelum dosis pertama antibiotik diberikan, dan terus selama empat hari. Mengingat bahwa sebagian besar manfaat dari pengobatan terbatas kepada mereka dengan pneumokokus meningitis, beberapa pedoman menyarankan bahwa deksametason dihentikan jika penyebab meningitis diidentifikasi.

Meningitis virus
Meningitis virus biasanya hanya membutuhkan terapi suportif. Meningitis virus cenderung lebih jinak dari meningitis bakteri. Herpes simplex virus dan varicella zoster virus mungkin responsif dengan obat-obat antivirus seperti aciclovir, tetapi tidak ada uji klinis yang telah secara khusus membahas apakah pengobatan ini efektif. Kasus meningitis virus ringan dapat diobati di rumah dengan langkah-langkah yang konservatif seperti cairan, bedrest dan analgesik.

Meningitis jamur
Meningitis jamur, seperti cryptococcal meningitis, diobati dengan antijamur dosis tinggi, seperti Amfoterisin B dan flusitosin.

Referensi
Warrell DA, Farrar JJ, Crook DWM (2003). “Bacterial meningitis”. Oxford Textbook of Medicine Volume 3 (Fourth ed.). Oxford University Press. pp. 1115–29.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *