Manfaat Buah Nanas untuk Kesehatan

Advertisement

Kandungan Gizi Buah Nanas
Satu cangkir potongan nanas segar mengandung sekitar 82 kalori, 0 gram lemak, kolesterol, 2 miligram natrium, 22 gram total karbohidrat (termasuk 16 gram gula dan 2.3 gram serat) dan 1 gram protein. Satu cangkir potongan nanas segar menyediakan 131% kebutuhan harian vitamin C, 2% dari kebutuhan vitamin A, 2% dari kalsium dan 2% kebutuhan harian zat besi. Nanas juga merupakan sumber penting vitamin dan mineral seperti Tiamin, riboflavin, vitamin B-6, folat, Asam Pantotenat, magnesium, mangan dan kalium dan beta-karoten.
Nanas segar adalah satu-satunya sumber enzim bromelain, yang telah dibuktikan manfaatnya dalam penelitian untuk mengurangi nyeri sendi, radang sendi, mengurangi peradangan, menghambat pertumbuhan tumor dan mempersingkat waktu pemulihan setelah operasi plastik.

Sehatnya Mengkonsumsi Buah Nanas
Memakan buah-buahan dan sayur-sayuran dari semua jenis telah lama dikaitkan dengan penurunan risiko banyak kondisi kesehatan. Beberapa penelitian telah menyarankan bahwa peningkatan konsumsi makanan nabati seperti nanas menurunkan risiko obesitas dan kematian secara keseluruhan, diabetes, penyakit jantung dan menjaga kesehatan kulit dan rambut, peningkatan energi, dan penurunan berat badan.

Pencegahan asma: risiko untuk terjangkit asma lebih rendah pada orang yang mengkonsumsi jumlah tinggi nutrisi tertentu. Salah satu nutrisi ini adalah beta-karoten, ditemukan dalam makanan nabati seperti nanas, mangga, pepaya, aprikot, brokoli, melon, labu dan wortel.

Menurunkan tekanan darah: mengkonsumsi buah-buahan dan sayuran yang mengandung kalium tinggi dapat membantu menurunkan tekanan darah. Asupan kalium tinggi juga dikaitkan dengan 20% penurunan risiko kematian dari semua penyebab.

Mencegah kanker: Sebagai sumber vitamin C, nanas dapat membantu memerangi pembentukan radikal bebas yang diketahui menyebabkan kanker. Diet yang kaya beta-karoten mungkin juga memainkan peran protektif terhadap kanker prostat, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Bagian Gizi Harvard School of Public Health dan telah terbukti memiliki hubungan dengan rendahnya perkembangan kanker usus besar di masyarakat.
Menurut American Cancer Society:
“terdapatpenelitian yang menunjukkan bahwa bromelain (yang ditemukan pada nanas) dapat digunakan pada pengobatan kanker standar untuk membantu mengurangi beberapa efek samping (seperti peradangan mulut dan tenggorokan karena radiasi).”

Menyehatkan pencernaan: Nanas mengandung serat dan air, dapat membantu mencegah sembelit dan meningkatkan keteraturan dan saluran pencernaan yang sehat.

Kesuburan: Diet kaya antioksidan telah terbukti meningkatkan kesuburan. Karena radikal bebas juga dapat merusak sistem reproduksi, makanan dengan aktivitas antioksidan tinggi seperti nanas dapat direkomendasikan untuk mereka mencoba untuk hamil.

Anti radang: beberapa penelitian menunjukkan bahwa bromelain, enzim yang ditemukan di nanas, dapat mengurangi pembengkakan, memar, waktu penyembuhan dan rasa sakit yang terkait dengan cedera dan intervensi bedah. Bromelain juga dapat digunakan untuk mengobati dan mengurangi peradangan tendinitis, terkilir, dan cedera otot lainnya serta pembengkakan yang berkaitan dengan telinga, operasi hidung dan tenggorokan, atau trauma.

Menjaga kesehatan kulit: Antioksidan vitamin C, ketika dimakan dalam bentuk alami (seperti nanas) atau dioleskan, dapat membantu memerangi kerusakan kulit yang diakibatkan oleh sinar matahari dan polusi, mengurangi keriput dan memperbaiki tekstur keseluruhan kulit. Vitamin C juga memainkan peran penting dalam pembentukan kolagen, yang mendukung fungsi kulit.

Referensi:
Plasma and dietary carotenoids, and the risk of prostate cancer: a nested case-control study, Wu K, Erdman JW Jr, Schwartz SJ, Platz EA, Leitzmann M, Clinton SK, DeGroff V, Willett WC, Giovannucci, E. Cancer Epidemiol Biomarkers Prev, 2004 Feb;13(2):260-9

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *